Sejarah kamera wajib diketahui jika Anda menyukai fotografi, Anda mungkin ingin menyertakan kamera setiap hari. Ini untuk memotret acara sehari-hari, hari yang tepat, atau momen spesial dari acara pernikahan.

Tapi, tahukah Anda perkembangan dan sejarah kamera? Jika Anda tidak tahu, Anda telah datang ke tempat yang tepat.

Dalam artikel ini, Anda akan belajar tentang sejarah fotografi dari awal hingga saat ini. Mari kita mulai.

 

  1. Kamera Obscura

Dari catatan sejarah, kamera Obscura (yang artinya ruangan gelap) ditemukan sekitar tahun 1000 M oleh Al-Haitham atau juga dikenal dengan nama lain Alhazen. Kamera ini dibuat dengan konsep lubang kecil di dalam kotak gelap yang menerangi cahaya yang dapat menghasilkan sebuah gambar.

Sejarah Kamera

Konsep untuk kamera ini telah diketahui konsepnya pada tahun SM yang ditemukan oleh seorang filsuf yang bernama Mozi.

Hingga abad ke-11, Alhazen menulis buku tentang optik termasuk eksperimen untuk melewatkan cahaya melalui lubang kecil ke ruangan gelap.

Para ilmuwan ini akhirnya berhasil memperkuat proyeksi gambar yang dihasilkan oleh kamera dengan menambahkan lensa negatif ke bagian belakang lensa positif.

Robert Boyle kemudian juga berhasil menciptakan kamera nirkabel kecil pada tahun 1665.

 

  1. Kamera Daguerreotypes dan Calotypes

Sekitar 900 tahun setelah penciptaan kamera Obscura, pada tahun 1837, orang Prancis Joseph Nicephore Niepce menemukan konsep praktis fotografi, yang kemudian ia beri nama Daguerreotypes.

Dalam sebuah kotak kecil dengan lubang cahaya, mereka menambahkan pelat tembaga dan perak ditambah dengan uap iodium untuk membuat kamera generasi ini lebih sensitif terhadap cahaya.

Setelah terkena kamera, gambar kemudian dibuat melalui uap merkuri dan larutan natrium klorida. Niepce bekerja dengan rekannya Louis Daguerre untuk menemukan kamera ini, maka nama penemunya.

Setelah munculnya Daguerreotypes, Henry Fox Talbot menyempurnakan proses pembentukan gambar, dan menjual Calotypes pada tahun 1840-an.

 

  1. Plat Collodion

Sejak mereka mulai bekerja pada tahun 1857, salah satunya adalah kamera Desire van Monckhoven. Empat belas tahun kemudian, kamera pelat kering ini dimodifikasi oleh Richard Leach Maddox yang berhasil menciptakan pelat basah dengan kualitas dan kecepatan gambar yang lebih baik.

Perjalanan tabrakan kamera berlanjut hingga tahun 1878 emulsi gelatin ditemukan dapat meningkatkan sensitivitas kamera, memungkinkan kamera untuk memotret secara spontan.

Ini adalah saat ketika tripod dan perangkat kamera lainnya tidak diperlukan untuk memotret. Kamera kecil tidak terlalu berat dan dapat dipegang dengan tangan kosong.

 

  1. Kamera dan Film Kodak

Seorang fotografer yang kelahirannya tahun 90-an pasti sudah tahu bahwa kamera menggunakan rol film dalam filmnya dan kita bisa mencaknya langsung menjadi sebuah foto.

Perkembangan kamera film ini sebenarnya sudah dimulai setahun sebelumnya, yaitu dari tahun 1885 oleh George Eastman yang mulai membuat kamera film, yang kemudian dikembangkan kembali menjadi seluloid pada tahun 1888-1889.

Ia menamakan kamera film itu Kodak, yang kemudian diperkenalkan ke publik pada tahun 1888. Kamera itu lebih canggih dari sebelumnya, dengan hanya satu lensa pemfokusan dan satu kecepatan rana.

Eastman telah berhasil menciptakan berbagai bentuk model kamera film hingga akhir abad ke-19, yang salah satunya adalah kamera persegi dan kamera lipat.

Walaupun menggunakan kamera kodak dapat membuat fotografi menjadi lebih bagus, tetapi plat dari kamera masih digunakan oleh masyarakat pada saat ini karena kualitasnya yang dianggap lebih baik.

Untuk bersaing dengan rol kamera, kamera pelat pada era ini dilengkapi dengan majalah untuk menampung beberapa pelat sekaligus.

 

  1. Kamera Ringkas dan Canon

Sejarah kamera berlanjut dengan munculnya kamera saku yang dipelajari oleh Oskar Barnack di Leitz. Barnack membuat kamera yang dapat menghasilkan gambar dengan kualitas yang sangat baik dengan menggunakan film 35mm.

Akhirnya, pada tahun 1913 prototipe Ur-Leica terbentuk, kamera 35 mm yang pengembangannya tertunda karena Perang Dunia Pertama.

Setelah mengalami beberapa pengembangan fitur, kamera Ur-Leica mulai banyak dijual pada tahun 1923. Sejak saat itu, pengguna kamera sangat senang dan menyambut baik inovasi kamera ini.

Dari sini muncul perusahaan kamera saingan Ur-Leica, perusahaan kamera Canon yang berbasis di Jepang. Untuk dapat bersaing dengan Ur-Leica, Canon membuat kamera dengan film cine 35mm.

Kamera, yang dibuat di negara yang bermandikan sinar matahari, menjadi sangat populer setelah berakhirnya perang Korea, yang mendorong banyak veteran Jepang untuk membawa kamera ini ke Amerika Serikat.

Tentunya sampai saat ini Canon terus mengembangkan inovasinya untuk menciptakan berbagai model kamera canggih lainnya.

 

  1. TLR dan SLR

TLR adalah singkatan dari twin lens reflex, sedangkan SLR adalah singkatan dari single lens reflex. Kamera TLR pertama kali dibuat oleh Franke & Heidecke Rolleiflex pada tahun 1928, sedangkan kamera SLR merupakan pengembangan lebih lanjut karena dibuat sejak tahun 1933, yang pertama menggunakan 127 rol film.

Secara khusus, kamera TLR dilengkapi dengan dua lensa objektif dengan panjang fokus yang sama. Satu lensa berguna untuk mengambil gambar, sedangkan lensa lainnya berguna untuk menangkap gambar yang sudah masuk ke lensa pertama.

Saat di kamera DSLR, hanya ada satu lensa yang terintegrasi dengan sensor gambar digital.

Perusahaan Asahi Optical meluncurkan kamera SLR 35mm untuk pertama kalinya yang dinamakan dengan Asahiflex. Pada 1950-an, ada banyak kamera DSLR di pasaran, termasuk Canon, Yashica, dan Nikon.

 

  1. Kamera Analog

Sejarah kamera fotografi berlanjut hingga tahun 1981 ketika pembuatan kamera analog dimulai, teknik menggunakan film seluloid (klise/film negatif). Penemu dari kamera analog ini adalah Sony Mavica.

Pada Olimpiade 1984, kamera analog pertama buatan Canon digunakan untuk memotret Yomiuri Shimbun, yang hasilnya dipublikasikan di sebuah surat kabar Jepang.

Namun, dalam perkembangannya, kamera analog tidak kurang diminati oleh masyarakat karena mahalnya biaya penggunaan, dan kualitas gambar yang kurang baik jika dibandingkan dengan kamera lainnya. Aplikasi kamera analog sekarang digunakan untuk kamera CCTV.

 

  1. Kamera Digital

Kamera digital pertama dibuat oleh Fuji pada tahun 1988, yang menggunakan kartu memori 16 MB untuk menyimpan data foto yang diambil.

Selanjutnya, kamera digital telah diperkenalkan ke masyarakat luas sejak tahun 1989 oleh Fuji. Pada tahun 1991, pemasaran kamera digital Kodak DCS-100 dimulai dengan resolusi 1,3 megapiksel dan ditawarkan dengan harga US$13.000.

Format foto kamera digital mulai bergeser ke JPEG dan MPEG yang tidak membutuhkan banyak ruang dalam penyimpanan data. Pada tahun 1995, Hiroyuki Suetaka menciptakan sebuah kamera digital dengan kristal cair di bagian belakang lensa yang dinamakan Casio QV-10.

Kamera DSLR pertama kali ditemukan pada awal 1999 dengan diluncurkannya Nikon D1 yang mampu menekan biaya produksi hingga hanya US$6.000. Kamera jenis ini dapat menghasilkan gambar dengan resolusi tinggi dan kualitas yang sangat baik.

Bahkan hingga saat ini, kamera DSLR masih digunakan oleh para fotografer dengan berbagai macam lensa yang bisa dilepas. Selain itu, harga umum kamera DSLR tidak semahal dulu.