Sejarah perkembangan mesin jahit

Sejarah perkembangan mesin jahit dimulai dari seorang yang bernama Elias Howe yang merupakan penemu dari mesin jahit pertama di Amerika Serikat, lahir pada tanggal 9 Juli 1819. Mesin jahit yang ia bangun pada tahun 1844 terobsesi dengan mimpinya dan terinspirasi dari kegiatan menjahit istrinya hingga akhirnya ia mampu mengelolanya. . Meskipun harus melalui beberapa percobaan, saya berjuang untuk mendapatkan dan mempertahankan paten.

Sebagai seorang anak, Howe menghabiskan banyak waktu membantu ayahnya yang bertani. Terlepas dari kekurangan dan penyakit yang sering terjadi, minat belajar sangat kuat pada mesin. Jadi dia tidak ingin berkembang secara intelektual di sekolah.

Pada usia 16 tahun, Howe, yang belum lulus sekolah, diizinkan bekerja sebagai mekanik magang di sebuah pabrik tekstil lokal. Kesempatan ini ia manfaatkan untuk mengembangkan minat dan bakatnya. Untuk mengembangkan keterampilan permesinannya, dia mencoba bekerja di toko mesin kapas Lowell di Massachusetts, jika dia beruntung.

Segera setelah dia bekerja di pabrik tekstil, dia pindah kembali ke pabrik jam tangan di Boston dan pabrik alat ilmiah di Cambridge. Selama di Cambridge, Howe mendengar istilah mesin jahit dari perusahaannya, Ali Davis, yang memiliki produsen peralatan presisi di Boston.

Howe menikah pada tahun 1840. Dia sering sakit, sehingga suaminya harus menjahit pakaian untuk membayar kebutuhan sehari-hari. Melihat suaminya menjahit, Howe datang dengan alat yang bisa meniru gerakan tangan dan lengannya saat menjahit. Alat harus menerapkan proses yang menggunakan utas dari dua sumber berbeda. Serius, ciptaannya tertarik pada mimpi. Dalam mimpinya, perutnya ditusuk binatang dengan tombak. Bentuk ujung tombak menginspirasi saya untuk membuat jarum yang sudah lama saya cari.

Kemudian Howe mencoba memunculkan ide untuk membuat mesin jahit. Dia bekerja keras selama lima tahun untuk mewujudkan mimpinya. Namun, upaya ini gagal. Mesin jahit pertama tidak berfungsi dengan baik. Karena ia meniru gerakan yang dijahit oleh tangan manusia. Artinya, lubang jarum berada di bagian bawah jarum. Sayangnya, ketika dia mulai membuat alat, bengkelnya mogok dan menghabiskan dana $ 300. Namun, bencana itu tidak mengganggunya.

Pada tahun 1844 Howe membuat mesin jahit keduanya. Dan kali ini ia telah berhasil membuat lubang pada ujung jarum. Menurut literatur, mesin jahit Howe dapat menjahit 250 jahitan (span) per menit. Kemudian Howie mencoba mesin jahitnya dengan bersaing bersama seorang gadis yang menjahit dengan tangan.

Menjual hak paten

Padahal mesin jahit bisa lebih cepat dan bersih. Namun saat itu, tidak ada satupun dari mereka orang Amerika yang mau membeli mesin jahit. Karena mesin jahit terlihat sangat rumit dan pengaruhnya menyebabkan banyak pengangguran. Setelah membuat paten dari penemuannya pada tahun 1846, ia mempromosikan pembuatannya di Inggris. Dia kemudian menjual patennya kepada orang Inggris William Thomas pada tahun 1847 seharga £250.

Di bawah tekanan dan kecemasan, dia terpaksa menerima kontrak kerja yang tidak adil. Dia bekerja dengan William Thomas dengan gaji sekitar $5 juta seminggu. Howe diminta untuk memperbaiki mesin jahit sehingga dia bisa menjahit korset, kulit, dll. Tapi William Thomas curang. Sampai Howe jatuh sakit dan akhirnya dia diselamatkan kembali ke Amerika Serikat. Tak lama setelah kembali ke Boston, istrinya yang setia meninggal.

Howie pun frustasi karena banyak pengusaha yang telah mencuri ide mesin jahitnya hingga dijual secara bebas. Dengan pengusaha Isaac M. Singer juga. Akhirnya dia berjuang keras untuk mendapatkan paten. Howe menggugat penyanyi dan memperoleh paten pada tahun 1854.

Mesin jahit Elias Howe

Lima tahun (1849-1854) ia pergi ke pengadilan untuk mendapatkan paten. Usahanya berhasil. Penyanyi itu terpaksa memulihkan royalti sekitar $ 15.000. Mulai tahun 1856, Howe menjadi jutawan dengan royalti $5 per mesin jahit buatan AS dan $1 di luar AS.

Itulah sejarah perkembangan mesin jahit dari awal ditemukan oleh Elias Howe.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *